Google+

The Circle of Love [Part 1]

2

The Circle of Love

Part 1

 By: Kim Yunha

BUUUK!!!

“Auuuuwww!” Suatu benda yang keras mengenai punggungku. Apa sih?! O… ternyata remukan kertas kosong yang berisi kerikil. Iseng banget sih!

“Ha…ha…ha…!” terdengar suara sang pelaku menertawaiku. “Waduh! Sorry, Cel! Gue kira tong sampah tadi!”

 “Apa kata lo?! TONG SAMPAH?!!! KURANG AJAR BANGET SIH LO!!!”dia bilangaku tong sampah?!! Buta kali nih orang, ya?!!! Aku selangsing dan secantik ini dibilang tong sampah! Waaaah! Bener-bener sarap nih orang! Sejurus kemudian meluncurlah senjata bikin sial itu dari tanganku dan mendarat di jidat tuannya. Tanpa peduli apa yang terjadi, kuambil langkah seribu dan berlalu meninggalkan cowok jahil yang sedang kesakitan itu.

 

“Ha…ha…ha…! Makanya jangan jahil! Kena batunya kan!” kataku pada cowok yang ada di kenangan masa laluku. Ya… itu hanya masa lalu. Bisa dibilang, dia my first love saat kelas 3 SMP. Haikal! Kadang-kadang dia membuatku tertawa, marah, bahkan menangis. Aku tertawa karena dia sering terlihat childis. Aku marah karena dia nyebeliiin banget. Dan sekarang aku menangis karena aku nggak tahu dia ada dimana. Kalau pun aku tahu, aku nggak bisa ketemu. Aku rinduuu banget sama dia! Tapi juga marah! Abis, dia nggak pamit dulu sebelum pergi! Awalnya, dia mau masuk ke SMA yang sama denganku, tapi tiba-tiba dia ngilang nggak tahu kemana. NYEBELIIIN!!!!!!!!!!!

Tiba-tiba sebuah tangan menepuk bahuku “Daaaar!!!” spontan saja tubuhku sedikit terloncat dan tanganku mengelus dada seolah-olah membujuk jantungku agar jangan lari meninggalkanku.

“Faira!!! Lo hobi banget sih nyopotin jantung orang! Buat lauk ntar malem ya?!!!” bentakku pada salah satu sohibku yang bawel banget! Dia nggak akan pernah berhenti ngomong kalau omongannya itu nggak diturutin. Ribetnya nih, kalo dia berargumen. Lebih lagi kalo argumennya itu salah! Huuu! Bisa seharian nggak kelar kalo lawan bicaranya nggak mau ngalah!

“Yeee!!! Emang gue Sumanto?!!!”

“Ember! Emang bener!”

“Kamu nih gimana sih, Cel! Faira itu bukan Sumanto! Tapi Sumanti!” Ledek Windy menambah kelengkapan ledekanku pada Faira. Terdengarlah tawaku dan Windy sesaentro kelas. Langsung saja wajah Faira yang hitam manis menjadi cemberut. Bibirnya yang seksi jadi maju lima senti. Dan tangannya mulai bersiap hendak mendorong tubuhku dan Windy. Spontan kami mengelak dan dia hampir saja jatuh. Sekali lagi kami tertawa terbahak-bahak. Namun, sekarang bukan hanya kami, tapi juga anak-anak lain yang sama sekali tidak tahu apa yang sedang terjadi.

“Puas ya, sekarang?!!!”

“Buanget!!!” jawabku dan Windy serentak.

“Huuu! Dasar! Seneeeng banget ngeliat penderitaan orang!” omel Faira.

“Yeee!! Lo kan bukan orang!” ledekku sekali lagi. Tapi kali ini aku tidak berhasil menghindar dari pendaratan kasar tangan Faira. Jadilah lenganku sedikit nyut-nyutan!

“Udah! Udah! Sakit perut nih” kata Windy menengahi sambil mencoba menghentikan tawanya yang masih ingin berkonser ria di jagat raya. Ia mengatur nafasnya dan akihirnya berhasil menghentikan tawanya. “Eh! Tadi kamu lagi mikirin apaan sih? Sampe kaget segitunya. Biasanya konsen banget.” Tanya Windy padaku.

“E…? oh…! Enggak! Tadi,  cuma lagi nostalgia aja!”

“Ya ampyuuun! Ficel lagi kangen sama Haikal nieee!” gantian Faira yang meledekku. Pipiku bersemu merah dibuatnya. Aku akui, Faira memang jagonya nebak. Jarang banget tebakan dia meleset. Kalo lagi main di game center, nggak ada yang bisa ngalahin deh!

“Waw! Waw! Waw! Mukanya merah!” Windy memperjelas betapa malunya aku. “Pantes aja Joerdan hilang dari hatimu, Cel!”

“Ehm… kalo dia, udah gue lenyapin dari dulu! Abis, awalnya PeDeKaTe, waktu guenya udah kecantol, dianya pergi gitu aja! Bahkan sampe nembak cewek lain. Dasar nggak sopan!!!”

“Hah?! Siapa?” Tanya Windy.

“Itu lho… Si Firena! Dia cerita sama gue! Katanya Si Joerdan sampe mohon-mohon gitu sama dia! Playboy banget nggak sih, tuh cowok!!!” omelku lagi dengan berapi-api.

“Iya, sih! Tapi bisa dibilang wajar, Cel! Merekakan deket semenjak SMP. Terus tetanggaan lagi! Otomatiskan sering ketemu! Gimana nggak suka coba? Windy dengan santai mengucapakan perkataannya itu. Iiii…h! Dasar! Bikin hati orang tambah panas aja! Udah tahu gue lagi cemburu! Eh, malah dipanas-panasin!

“Win! Udah, donk! Kasian tuh  Si Ficel! Udah kayak kepiting rebus saking cemburunya!” kata Faira. Duuh! Sama aja nih Anak! Bukannya menetralisir keadaan, malah tambah memperkeruh suasana hatiku.

“Iiii…h! Dasar! Bodo ah…!” kuberlalu ke kantin meninggalkan sohib-sohibku yang sedang tertawa terbahak-bahak meledekku.

***

Siang itu matahari bersinar terik. Untung rumahku tidak terlalu jauh dari gerbang komplek. Kalau jauh, betis pemain bola ini bisa tambah besar. Apalagi aku jalan bukan Cuma dari gerbang komplek ke rumah aja, tapi juga dari simpang terbesar di kotaku yang disebut Simpang Lima. Teman-temanku selalu bilang, “Kenapa nggak bawa motor, Cel? Lo kan bisa pake motor!” Iya! Aku memang bisa pake motor! Sayangnya, bunda masih belum berani melepas aku pake motor. Katanya sih, ntar kena tilang! Karena umurku belum cukup untuk buat SIM. Padahal anak SMP yang masih bau kencur aja, kemana-kemana udah pake motor. Sebel!

Tapi wajar aja kalau bunda khawatir. Abis, polisi di sini hobinya nilang orang. Alasannya banyak! Nggak pake helm lah, motornya nggak ada kaca spionlah, lampu motornya nggak dihidupinlah, pokoknya banyak banget! Padahal intinya cuma satu! Si polisi lagi KANKER! Alias kantong kering! Cape deh!

Ternyata ngelamunin polisi banyak makan waktu juga, ya? Buktinya sekarang aku sudah sampai di depan rumah. Aku memencet bel lalu menunggu pintu dibuka. Tapi pintu masih tertutup. Aku pencet bel sekali lagi. Pintu tetap tertutup. Waduh! Jangan-jangan rumah ini kosong! Aku harus nunggu bunda pulang donk! Bunda kemana, ya? Tumben jam segini belum pulang. Biasanya kan PNS pulangnya jam 2 siang. Apa bunda pergi arisan, ya? Tapi bunda arisan dimana? Kelompok arisan bunda kan banyak banget! Arisan RTlah, arisan keluargalah, arisan sesama PNSlah, sampe arisan ibu-ibu se-kota juga ada. Maklumlah, bunda itu bukan tipe ibu-ibu yang kerjanya cuma manut nungguin suami pulang di rumah, atau ibu-ibu yang cuma ngurusin anak-anaknya. Tapi bunda itu tipe wanita sejati. Selain ngurusin suami dan anak, beliau juga wanita karir. Makanya relasinya banyak banget.

Mungkin emang nasibku lagi jelek banget hari ini. Ya udah, deh! Pasrah aja! Sebentar lagi bunda pasti pulang. Tapi udah 15 menit nunggu di teras, bunda belum pulang juga.

“Aduh! Lagi asyik ngobrol pa sih Si Nyokap? Sampe lupa anak gini!” tiba-tiba kayak ada lampu nyala di otakku. Aku baru dapat ide bagus! Mungkin bunda nitipin kunci di rumah Tante Kanya. Cuma dia tetangga yang paling akrab sama keluarga kami.

“Semoga aja nyokap nitipin kunci di sana! Nggak mungkin kan nyokap lupa sama gue?!” pikirku sambil melangkahkan kaki menuju sebuah rumah yang ada di depan rumahku. Ini rumah yang paling elit di komplekku. Gimana, nggak? Si pemilikk rumah orangnya kaya banget! Nah, punya anak cuma satu. Udah kerja  di Jakarta lagi! Ya udah, ibaratnya beban hidupnya udah nggak ada lagi.

Kok jadi ngomongin orang? Aku ke sini kan mau minta kunci. Karena itu kupencet bel tiga kali berturut-turut, supaya orangnya cepet keluar. Tapi si pemilik rumah nggak nongol-nongol juga. Ya ampun! Pada kemana sih? Bunda nggak ada. Tante Kanya juga nggak ada. Jangan-jangan mereka pergi berdua lagi! Yaah nasib! Terpaksa nunggu, deh! Padahal aku paling benci banget menunggu! Buang-buang waktu! Prinsip hidupku adalah “time is money!” (gayanya! Padahal kalau soal jam karet, aku ahlinya! He…he…)

Sore gini nggak enak banget cuma duduk diam menunggu seseorang yang nggak kunjung datang. Biasanya sore-sore gini kalau lagi nggak ada kerjaan, aku udah cabut lagi dari rumah. Bukan keluyuran ke mall, ya! Tapi keliling komplek pakai sepeda. Lumayan, sekalian olahraga. Kan lagi program diet. Harus olahraga donk! Eitss! Aku memang diet, tapi bukan berarti aku gendut!  Aku diet supaya nggak gendut. Karena tubuhku ini juga nggak bisa dibilang langsing. He…he… bingung yaw? Gini deh! Tubuhku itu nggak langsing dan nggak gendut. So, sedang-sedang aja…

Ternyata bunda lama juga pulangnya. Karena bosan, aku mulai bernyanyi. Yah… suaraku memang nggak bagus-bagus amat. Tapi hobi nyanyi nggak apa-apa kan? Toh nggak ada undang-undang yang melarang seseorang bernyanyi jika tidak memiliki suara yang merdu. Kalo ada orang yang ngusulin undang-undang kayak gitu, aku sumpahin jadi kodok!

Karena aku ngefans banget sama Afgan, aku nyanyiin lagu dia. Itu lho… yang judulnya CINTA DUA HATI. Lagu itu menyentuh banget! Bukan berarti aku punya cinta dua hati, ya! Boro-boro dua, satu aja nggak punya! Aku menyanyikan lagu itu dari bait keduanya sambil memejamkan mata.

“Kusesali… cerita yang kini terjadi… mengapa di saat… ku telah… berdua…

Maafkan bila cintaku… tak mungkin kupersembahkan seutuhnya… maaf bila kau terluka… kare kujatuh… di dua ha…”Belum sempat aku menyelesaikan kata terakhir itu, aku membuka mata dan…

“Aaaaa!” aku kaget melihat mata sepasang cowok sedang memandangku lekat-lekat dan berdiri tepat di depanku.

“Eh! Tenang dulu donk! Gue nggak punya niat jahat ke lo kok! Gue cuma mau nganterin ini…” dia mengangkat tangannya dan ternyata ada kunci rumahku di sana. Lho? Kok ada sama nih cowok? Memangnya dia siapa? Aku tersadar dari lamunanku dan menjawab pertanyaannya dengan sedikit kikuk karena menahan malu. Gimana nggak malu, coba?! Lagi asyik-asyiknya nyanyi, dipergokin orang! Cowok, lagi! PARAH!!!

“Kok bisa ada sama lo? Lo siapa?”

“Gue ponakan Tante Kanya. Tadi nyokap lo nitip kunci ke gue. Karena dia sama Tante Kanya mau pergi. Nih!” Dia menyerahkan kunci itu padaku.

“Pergi ke mana?” aku bertanya sambil mengambil kunci dari tangannya.

“Mana gue tahu! Mereka nggak laporan dulu ke gue!” uuuh! Nih cowok nyolot banget sih! Gue kan nanya baik-baik! Mana nggak sopan lagi! Masa masuk rumah orang nggak pake salam dulu! Tiba-tiba udah di depan gue aja!

“Lo ponakan Tante Kanya?” aku bertanya untuk memastikan. Siapa tahu aku salah dengar. Dan dia menjawab dengan anggukan.

“Terus, tadi waktu gue datang ke rumah lo, kenapa nggak dibuka pintunya?”

“Gue lagi mandi. Ya udah, gue balik dulu!” dia pergi tanpa menutup pagar rumahku.

“Dasar cowok nyebelin!”

***

Akhirnya masuk juga ke rumah. Tanpa babibu lagi, aku sambar handuk dan langsung mandi. Uuuh… segar sekali rasanya. Seakan semua unek-unekku hari ini terbawa hanyut oleh air. Pekerjaan yang palingku senangi adalah mandi. Mandi itu bisa bikin badan fresh. Aroma sabun mandinya, kesegaran shamponya, dinginnya air yang kita pakai. Bayanginnya aja, aku udah pengen mandi lagi. Tapi nggak, deng! Pemborosan air namanya. Kita kan harus hemat? He…he…

Tiba-tiba ada suara aneh. Kayaknya ada orang yang melempar jendela kamarku dengan kerikil, deh. Siapa sih? Iseng banget!

“Sofie!” lho? Kok kayak suara bunda? Masa yang melempar kerikil bunda sih? Emang bunda kurang kerjaan apa? Karena penasaran, dengan memakai baju handuk dan handuk masih nyangkut di kepala, aku ke beranda kamar untuk melihat siapa orang yang melampar kerikil tadi.

“Aduh, Sofie!!! Kamu itu ngapain sih? Dari tadi bunda pencet bel nggak dibuka-buka juga pintunya. Cepet buka pintu!”

“E… iya, nda! Sebentar!” aku bergegas menuruni tangga dan menuju pintu depan.

“Kamu ngapain sih?” Ya ampun! Baru juga aku buka pintu udah langsung kena semprot.

“Tadi Sofie lagi mandi, nda…” jawabku membela diri. Nggak mau donk disalahin. Orang aku nggak salah kok!

“Kenapa baru mandi sekarang? Kan udah bunda bilang, pulang sekolah itu langsung mandi! Jangan tiduran dulu!”

“Bunda…! Sofie itu baru masuk rumah, bukan tiduran dulu…” aku membantah dengan berusaha melembutkan suara. Aku kan takut jadi anak durhaka. Ntar kalau aku dikutuk gimana donk??

“Kok baru masuk? Pulang telat, ya? Keluyuran kemana dulu kamu? Tumben!”

“Bunda…! Sofie nggak keluyuran. Bunda sih, nggak kasih tahu nitip kunci dimana…”

“Lho? Biasanya kan di rumah Tante Kanya.”

“Nah… itu masalahnya! Waktu aku minta kunci ke sana, ponakan Tante Kanya yang nyebelin itu lagi mandi. Nunggu deh!”

“Nyebelin? Ngasal kamu! Orangnya itu baik banget! Udah ah! Bunda mau siapin makan malam dulu. Cepat pake baju terus bantuain bunda di dapur!”

“Iya bundaku chayank….!” Aku pun pergi ke kamar. Kok bunda malah belain tuh cowok? Kayak udah kenal lama aja!

***

Waktu sudah menunjukkan jam tujuh malam. Nih saatnya keluargaku makan malam. Segera aku turun ke bawah, sebelum bunda ngomel-ngomel lagi manggilin aku. Tapi waktu kulihat, di meja makan cuma ada air putih sama piring doank, makanannya mana?

“Sofie! Bantuin bunda, donk!” tiba-tiba bunda teriak dari dapur. Cepat-cepat aku pergi ke dapur dan ternyata bunda baru selesai masak. Tumben, biasanya jam segini bunda sudah selesai masaknya.

“Tumben, nda blum selesai masaknya?” tanyaku sambil memindahkan tumis kangkung pedas yang baru selesai dimasak dari kuali ke mangkuk.

“Iya, tadi kan bunda pergi sama Tante Kanya.”

“Pergi ke mana, nda?” tanganku bergerak menuju kentang goreng yang lagi anget-angetnya. Eits! Belum sempat aku comot tuh kentang, tanganku sudah ditabok duluan sama bunda.

“Kamu nih! Anak gadis kok suka nyomot-nyomot makanan!”

“Yeee… kan dikit aja, nda…” lagi-lagi tanganku hendak mencomot tuh kentang. Sayangnya ditahan lagi sama bunda. Pasrah deh…. nunggu ntar makan malam aja…!

“Bunda belum jawab pertanyaan Sofie!” kali ini aku nggak menyomot kentang, tapi membawanya ke meja makan.

“Tadi itu bunda pergi ke pasar, bahan makanan kita sudah menipis.”

“Tapi biasanya bunda pergi ke pasar pulang kerja?”

“Tadi kebetulan Tante Kanya ngajakin bareng. Udah! Kamu panggil ayah sama kakakmu, sana!” aku memanggil mereka berdua untuk makan malam, tapi ada satu orang yang absen.

“Kakakmu mana, Sof?” Tanya ayah bingung melihat kursi yang biasanya ditempati Kak Idash kosong.

“Tadi Kak Idash bilang mau pergi sama temannya, yah.”

“Kakakmu itu gimana sih?! Kan sudah ayah bilang, malam hari itu waktunya berkumpul dengan keluarga. Kalau mau pergi sama teman-teman, siang kan bisa?!” mulai deh ceramah ayah! Malas banget makan sambil dengarin ceramah kayak gini. Padahal kupingku sudah pegal banget dengarin ceramah guru-guru di sekolah. Masa di rumah harus dengarin ceramah ayah lagi! Huh!

“Ayaaah! Kita lagi makan malam, marah-marahnya di pause dulu ya…” bunda memotong ceramah ayah dengan sangaaat lembut. Huuuhh! Untung ada bunda! Kalau nggak, bisa-bisa makanan yang kumakan nggak tercerna dengan baik. My Mom is My Hero!!!^_^

***

Setelah makan malam, aku bantuin bunda cuci piring dan beresin dapur. Saat itulah Kak Idash pulang. Abis deh dia kena semprotan ayah! Kasihan juga melihatnya. Abis dia baru punya pacar, jadi wajar aja kalo pulang malam gini, pasti habis nyamperin pacarnya.

“Ah! Daripada mikirin Kak Idash, mendingan aku ngerjain PR!” aku mengambil buku PR Fisika di tasku dan mulai menyerangnya dengan berbagai rumus dan angka-angka. Aku memang bukan seorang ahli fisika. Tapi aku suka mengutak-atik rumus-rumusnya. Semakin sulit tuh soal, biasanya aku semakin bersemangat!

Tapi, kayaknya malam ini berbeda. Sudah sepuluh menit aku mengutak-atik sebuah soal yang sampai saat ini aku belum menemukan jalan keluarnya! Kali ini aku bukan malah tambah semangat, tapi mumet banget!

“Ah, mumet! Ntar aja deh ngerjainnya! Kalau sekarang aku tanya sama Kak Idash, pasti dia nggak mau ngajarin! Dia kan habis kena semprot ayah. Bisa-bisa aku disemprot sama dia! Sereeem!”

Untuk menyegarkan pikiran, aku punya cara yang sangat ampu…h buangetz! Yaitu, dengarin musik sambil baca novel di beranda kamar. Mungkin bagi orang yang nggak suka membaca, ini malah bikin tambah mumet. Tapi bagi maniak novel seperti aku ini, cara ini ampuh banget! Karena novel bisa membawa aku ke dunia lain. Seakan aku masuk ke kehidupan si tokoh utama dan melihat sendiri setiap event yang terjadi.

Aku sudah tenggelam dalam lautan cerita novel. Tapi ada sesuatu yang menarikku kembali ke permukaan. Pikiranku yang tadinya melayang-layang terbawa cerita, sekarang  tertuju pada sebuah beranda kamar yang berada tepat di seberang kamarku. Kamar itu tampak sangat sepi. Ya… tentu saja! Soalnya… si pemilik kamar sudah pindah rumah. Itu lho anaknya Tante Kanya… katanya sih dia pindah ke luar kota karena tuntutan kerja.

Entah kenapa aku sedikit merindukannya, mungkin karena aku cukup dekat dengannya. Maklumlah, aku kan nggak punya kakak cewek jadi seneng aja kalau dekat sama dia. Kerinduan itu membuatku menatap lama kamarnya. Kamarnya begitu gelap dan sunyi. Tapi… tunggu dulu!!! Cahaya apa itu?!! Cahaya itu begitu terang dan menyilaukan mata! Mungkinkah itu lampu?! Nggak!!! Nggak mungkin!!! Kak Sherli kan belum pulang!  Jangan-jangan… bulu kudukku mulai merinding memikirkannya. Entah mengapa tiba-tiba hawa malam ini terasa begitu dingin. Sampai-sampai sekujur tubuhku rasanya membeku dan tak bisa bergerak. Novel yang tadinya masih kupegang, tiba-tiba jatuh. Keringat dingin mulai membasahi tubuhku. Mungkinkah itu… Ah! Nggak mungkin! Masa di kamar itu ada hantu?!  Tapi… hantu kan memang suka di tempat kosong… nah lo!!! Kamar itu kan selalu kosong…! Tiba-tiba pintu beranda itu bergerak dan perlahan-lahan mulai terbuka.

“AAAaaa!!!!” teriakku kaget takut melihat sesuatu keluar dari kamar kosong itu.

“Woi! Malam-malam gini teriak-teriak! Kenapa lo? Kesambet?!” terdengar sebuah suara bertanya. Aku kaget mendengar suara itu! Dengan perlahan-lahan aku melepas tangan yang tadinya menutupi mataku.  Aku memperhatikan sosok yang berdiri di beranda itu dari ujung kaki sambil mengelus dada. Jangan-jangan kakinya tak menyentuh lantai…! Tapi mataku berhenti di wajahnya. Entah mengapa rasanya aku mengenal wajah itu. Setelah lama berpikir, ah!! Aku baru sadar, ternyata sosok itu adalah cowok yang tadi siang nyebelin banget itu!! Uuuh…! Kirain hantu! Tapi kenapa dia ada di sana?

“Woi! Masih hidup nggak lo?!” tanyanya sekali lagi dengan suara lantang.

Iiiiih!! Nih cowok nyebelin banget, ya?!! “Udah mati!!!” jawabku singkat sambil kembali memasuki kamar dan membanting pintu. Dasar cowok nyebelin!!

***

Kriiing….!!

Duh! Suara apaan tuh? Kayak sirine kebakaran. HAA?! Kebakaran?!! Cepat-cepat aku membuka mata dan tubuhku refleks bangun dari tempat tidur. Kepalaku menoleh ke segala arah untuk mencari tahu apa yang terjadi. Dan… aku menemukan sirine kebakaran yang ternyata adalah jam weaker kesayanganku.

“Huuh, lega! Kirain kebakaran!” aku mengambil jam weaker berisik itu dan mematikannya.

Ya! Hari baru sudah datang kembali. Setiap aku bangun pagi, aku akan berdo’a agar hari ini jauh lebih baik dari kemarin. Setelah itu senyum akan muncul di wajahku dan aku mulai semangat untuk menghadapi hari baru dalam hidupku. Aku segera mandi dan bersiap-siap ke sekolah. Sekitar satu jam kemudian aku sudah siap berangkat ke sekolah.

“Sof!” sebuah suara menghentikan langkahku menuju pagar. Aku menoleh ke belakang danternyata Kak Idash yang memanggilku. Tumben pagi-pagi gini dia sudah bangun. Biasanya masih molor aja.

“Tunggu sebentar! Kakak antar!” katanya sambil memakai jaket dan memasuki garasi. WOW!! Ternyata hari ini memang lebih baik dari kemarin. Aku nggak tahu tuh anak mimpi apa tadi malam sampai-samapai pagi ini mau nganterin aku. Tapi nggak apa-apa deh! Irit ongkos….!

Tapi aku penasaran banget. Kalau kayak gini bawaannya nggak tenang deh! Akhirnya aku bertanya. “Mimpi apa semalam,Kak? Kok jadi baik?”

“Yee… diantarin malah ngeledek! Ya udah kalau nggak mau diantar!”

“Eh!!!” segera tanganku menahan Kak Idash. “Siapa bilang nggak mau diantar?! Mau kok….” Kataku manja. Uuuh! Semoga Kak Idash nggak berubah pikiran.

“Makanya nggak usah bawel!” omelnya sambil menstarter motor. “Udah! Naik!”

Iiih! Ditanyain malah kayak gitu! Aku kan penasaran… biasanya kan nih anak malas banget nganterin aku kemana-kemana.Alasannya kasihan sama supir ankot karena pelanggan setianya hilang satu. Dasar!!!

***

Selama perjalanan aku cuma diam seribu kata. Abis, kesal banget! Tapi sebenarnya senang juga. Karena hari ini aku dianter, so uang ongkos bisa digunain buat yang lain. He…he…

“Sof!” Kak Idash memecah lamunanku.

“Hmm?”

“Makasih, ya…” katanya sedikit berteriak.

“Apa?”  tanyaku. Bukannya aku nggak dengar, cuma memastikan aja. siapa tahu aku salah dengar.

“Makasih!” ulang Kak Idash sekali lagi.

“Makasih?” Tanyaku bingung.

“Iya! Karena kamu kakak bisa jadian sama Willa.”

“Kok karena Sofie?”

“Kemarin waktu kakak dinner sama dia, kakak tanya kenapa dia mau terima kakak. Katanya karena kamu sudah kasih tahu ke dia semua sifat kakak, dan dia suka. Memangnya kamu bilang apa, sih?” jelas Kak Idash panjang lebar. O… karena itu pagi ini dia mau nganterin aku. Kirain memang sudah berubah jadi baik. Tahunya cuma karena cewek!!

“Woi! Kok diam aja ditanyain?” Tanya Kak Idash mengagetkanku.

“Eh?”

“Apa yang kamu bilang ke Willa?”

“Ada, deh…! Mau tahu aja!!” tepat setelah aku mengatakan itu, tiba-tiba motor oleng ke kiri dan menabrak sebuah pohon. Aku tersungkur di pinggir jalan dengan kaki bertumpu pada kerikil dan kening mencium aspal. Nafasku tercekat. Aku benar-benar tidak bisa berpikir. Aku merasa tidak bisa bangun lagi. Apakah hidupku hanya sampai disini saja? Masih banyak yang ingin aku lakukan di dunia ini. Ya Tuhan… tolong aku…. Beri aku kesempatan untuk hidup sekali lagi… aku mohon…! Tiba-tiba tubuhku diguncang oleh sesorang. Samar-samar aku melihat wajah orang itu. Ternyata orang itu Kak Idash. Hatiku lega melihat wajahnya. Setidaknya aku tahu kalau Kakakku nggak apa-apa.

“Sof! Kamu nggak apa-apa?” Tanyanya sambil mengangkat kepalaku. Karena aku sudah sedikit lega, aku menjawab pertanyaan Kak Idash dengan anggukan.

“Kalian nggak apa-apa?” Tanya seorang cowok tiba-tiba. Sepertinya orang itu yang menabrak kami. Karena samar-samar aku melihatnya turun dari jazz biru yang tadi menabrak kami. Seketika itu juga Kak Idash berdiri dan melayangkan tinjunya ke cowok itu.

“Kak!” teriakku kaget. Aku ingin berdiri, tapi lututku terasa sangat sakit.

Sorry, Kak! Gue minta maaf! Gue nggak sengaja nyenggol motor lo.” Kata cowok itu sambil menyeka darah yang keluar di bibirnya. Nggak tahu kenapa, rasanya aku kenal suara itu.

“Nggak sengaja kata lo?! Kurang ajar banget lo!” Kak Idash mau melayangkan tinjunya lagi.

“Kak, udah!” teriakku berusaha menghentikan Kak Idash. Dan untungnya aku berhasil. “Nggak usah memperpanjang masalah! Mendingan sekarang kakakantar aku ke sekolah…”

“Kamu masih mau sekolah? Kaki kamu luka, Sof! Kamu harus ke dokter!”

“Nggak usah! Cuma luka dikit doank kok.” Aku berusaha meyakinkan Kak Idash. Aku harus ke sekolah hari ini. Nanti ada ulangan Bahasa Inggris. Dan aku nggak mau ikut ulangan susulan.

“Tapi, Sof…”

“Udahlah, kak… aku nggak apa-apa kok…”

“Iya, tapi sekarang motornya rusak. Kamu mau pergi naik apa? Di sini nggak ada ankot, halte bus juga masih jauh.”

“Bareng gue aja, kak!” cowok itu memberi usul.

“Lo?! Lo pikir gue percaya sama lo?!” Kak Idash mulai marah lagi.

“Joerdan?” tanyaku tiba-tiba. Aku baru sadar kalau cowok ini Joerdan. Pantesan rasanya aku kenal suaranya. Tapi aku harus memastikan dulu, siapa tahu aku salah lihat.

“Iya, ini gue Joerdan! Lo benar-benar mau ke sekolah, Cel? Kalau iya, bareng gue aja.” ajaknya. Ternyata cowok ini memang Joerdan.

“Kamu kenal dia, Sof?” Tanya Kak Idash.

“Iya, kak. Dia kakak kelas aku. Nggak apa-apa kan aku berangkat bareng dia?” Kak Idash nggak menjawab pertanyaanku, dia cuma diam. Mungkin sedang berpikir.

“Kalau kakak nggak percaya sama gue, kakak ikut kita aja ke sekolah. Soal motor biar gue yang urus. Joe berusaha meyakinkan Kak Idash.

“Kak, ntar aku telat…” kataku sambil melihat jam tangan yang ternyata sudah pecah. Akhirnya Kak Idash mengizinkan aku berangkat bareng Joe. Walaupun dia juga ikut. Dia menggendongku ke mobil. Sebenarnya aku nggak mau. Aku masih bisa jalan kok, meski harus dipegangin. Tapi aku ngalah juga. Daripada buang waktu percuma. Dan mobil pun melesat menuju sekolahku tercinta.

***

Kak Idash memapahku turun dari mobil Joe.Entah kenapa saat itu aku serasa menjadi artis.Semua mata memandang ke arahku.Mungkin mereka semua heran melihat keadaanku.Kaos kakiku yang berwarna merah karena terkena darah dan keningku yang luka.

Aku nggak suka diliatin orang kayak gini. Apalagi jadi bahan pembicaraan.Kenapa sih mereka melihat aku seperti itu?!  Nggak pernah lihat orang luka apa?! Kan cuma luka sedikit doank…!Karena saking malunya.Aku menundukkan kepala.Paling nggak, aku nggak melihat mereka lagi ngomongin aku.

Sorry, ya? Gue nggak sengaja. ”Joe meminta maaf sambil membalut keningku. Bau tubuhnya yang harum banget membuat aku menengadahkan kepala dan menatapnya. Ya Tuhan, begitu indahnya makhluk berkaca mata yang  Engkau ciptakan ini. Wajahnya putih bersih, hidungnya mancung, matanya hitam legam.Kenapa dari dekat dia terlihat begitu sempurna? Tanpa aku sadari ternyata dia menundukkan kepalanya dan memandangku.Matanya lurus menatapku seolah-olah ingin masuk kedalamnya.

“Hey!” aku tersentak. Langsung saja aku menundukkan kepala. “Kenapa ngeliatin gue kayak gitu? Gue ganteng, ya?”

“Idih!GeEr banget, sih!”

“Terus, kenapa ngeliatin gue kayak gitu?”

“Ada belek tuh di mata lo?!” dia kaget dan langsung membalikkan badannya. Hahaha… gue kerjain lo! Sebelum dia membalikkan badannya kembali, aku segera keluar dan pergi meninggalkannya sendiri.

Uuuh… aku malu banget! Masa’ sih aku kepergok lagi terpesona ngeliatintuh  cowok! Aaah… nggak banget!Jatuh deh pamorku, sebagai cewek tercooldi sekolah.

TEEET! TEEET! TEET!

“Ya ampun udah bel!Gawat, ulangan bahasa Inggris!” baru saja aku mau berlari, tiba-tiba rasa nyeri menyerang persendianku.Aku duduk bersandar di dinding sambil mengelus lukaku.

“Makanya, jangan suka kabur.Mau ditolongin malah nggak mau.Sini, gue bantuin, mau ke kelaskan?” kata Joe sambil membantuku berdiri.

“Siapa yang kabur?Orang gue mau cepat-cepat, lo nyaaja yang lelet!”

“Ya udah deh maaf… jangan marah lagi ya?”

Idih nih cowok sok EsKaEsDe banget sih! Jadi ilfil. Gue bilangin Firena baru tahu rasa lo! Sekarang gue tambah yakin kalau nih cowok emang playboy sejati. Mimpi apa gue suka sama nih cowok. Ya ampun…!

Joe tetap memapahku sampai ke tempat duduk. Padahal aku udah minta dia pergi waktu mau masuk kelas. Apa kata Firena lihat aku deket-deket sama gebetannya. Waduh! Males banget nanti ngeladenin omelannya. Nih aja dia udah melotot, gimana ntar, ya?

Aku bingung, katanya Joe suka sama Firena, tapi kok dia nggak takut sama sekali kalo Firena bakal salah paham. Eh…! Dia malah ngedipin sebelah mata ke Firena. Aneh banget!

“Cel, lo kenapa?” tanya Faira setelah Joe pergi.

“Nggak… tadi keserempet mobil.”

“Jangan bilang yang nyerempet lo itu si Joe?”

“Aduh, Fair sayangnya tebakan lo benar.”

“Wow! Itu namanya sengsara membawa nikmat donk!” ujar Windy yang tiba-tiba sudah ikut begabung.

“Nikmat apanya? Sakit, tahu! Liat nih berdarah se….” kata-kataku terhenti saat Melihat Miss Helena sudah memasuki kelas. Semuanya sibuk kembali ke tempat duduk masing-masing dan bersiap untuk ulangan. Miss mulai membagikan lembaran soal, saat itu aku melihat Firena sekali lagi. Ternyata dia masih melotot ke arahku.

***

Siang ini matahari sangat tidak bersahabat. Panas yang ia pancarkan begitu menyengat sampai mebuat tubuhku bercucuran dengan keringat. Aku berjalan dari halte bus ke rumah sambil menahan lututku yang sakit. Lengkap sudah kekesalanku siang ini. Coba deh bayangin! Panas-panas kayak gini enaknya pulang sekolah langsung ngadem di rumah. Tapi niatku itu tertunda karena harus ngeladenin omelannya si Firena. Aku pikir dia nggak bakal ngomel, abisnya waktu istirahat dia nggak negur aku sama sekali. Untung ada Windy yang nemenin aku, jadi nggak jengah sendiri deh!

“Uuuh…. sial! Emang gue salah apa sama si Firena? Bukan salah gue kan kalau si Joe nolongin gue! Orang emang dia yang nabrak gue. Wajar donk kalau tuh cowok tanggung jawab. Kalau mau marah, sama si Joe donk, bukan sama gue!” gerutuku.

Tiba-tiba bunyi klakson mobil mengagetkanku dan aku pun terjatuh. Sial banget sih! Udah kaki pincang, jatuh lagi! Siapa sih orang nggak sopan ini? Nah tuh kepalanya nongol dari jendela mobil.

“Woi! Kalo jalan lihat-lihat donk! Jangan ngelamun!” teriak cowok si empunya mobil.

Uuuuh…! Nih cowok nyebelin banget sih! “Eh! Siapa yang ngelamun?! Lo aja yang nggak pake mata! Masa orang segede gini nggak kelihatan!” cowok itu menutup kaca mobilnya dan melaju meninggalkanku yang masih menggerutu.

Aku masuk ke rumah dan langsung menyambar segelas air putih yang ada di kulkas. Tenggorokanku terasa segar saat air itu melewatinya. Rasanya seluruh kekesalanku hari ini ikut mengalir. Tanpa berpikir panjang aku langsung pergi ke kamar dan merebahkan tubuhku yang lelah. Gerbang mimpi terbuka dan menyambutku dengan sambutan yang meriah.

Tak terasa matahari sudah mulai condong ke ufuk barat. Dasar matahari nggak sopan! Mau pergi tapi nggak pamit dulu. Garing ah! He…he…he aku segera bangun dari tempat tidur dan menyambar handukku yang tergantung di belakang pintu.

“Sofie! Sofie!” panggil bunda. Untung aku udah selesai mandinya, kalo nggak bunda bisa ngomel-ngomel karena aku nggak kunjung datang.

“Kenapa, nda?”

“Pudingnya udah jadi?”

“Puding? Puding apaan?

“Tadi kan bunda sms suruh kamu buat puding.”

“Aduh, nda… Sofie nggak tahu. Nih aja sofie baru bangun tidur.”

“Ya ampun…! Kamu nih! Makanya jangan tidur terus… Eh! Kepala kamu kenapa?” bunda menyetuh keningku yang terluka.

“Makanya bunda jangan marah-marah terus. Anak bunda ini abis kecelakaan tadi pagi. Nih lututnya juga luka…” ujarku memelas. Mudah-mudahan bunda nggak marah lagi.

“Hah kecelakaan? Aduh… tapi sekarang udah nggak apa-apa kan?” aku menjawab pertanyaan bunda dengan anggukan. “Ya udah, kalau gitu sekarang kamu buat puding! Cepat!”

“Ya ampun, nda…”

“Udah nggak usah banyak protes! Cepet!”Iiih… bunda nih! Kejam banget! Masa’ anaknya sakit gini masih disuruh-suruh. Kesal…!

***

“Sof, pudingnya udah jadi?” teriak bunda dari dalam kamar.

“Belum….!”

Bunda berlari dari kamarnya ke dapur. Beliau melihat adonan puding yang sudah kubuat masih lembut. “Makanya, buatya dari tadi donk…”

“Bunda… Sofie kan nggak tahu… emang buat apaan sih? Tunggu sejam lagi paling udah jadi.”

“Sejam lagi! Butuhnya tuh sekarang!”

“Apa sih nih ribut-ribut?” Tanya Kak Idash yang baru memasuki dapur.

“Lihat nih adekmu! Bikin puding aja nggak becus!” omel bunda.

“Aduh… Bunda… salah banget nyuruh Sofie bikin puding. Dia kan Cuma bisa bikin mie instan.” Ledek Kak Idash.

“ Enak aja! Aku tuh bisa bikin puding… lihat tuh adonannya udah jadi, Cuma belum…”

“Belum apa?” Kak Idash memotong perkataanku. “Udah deh nda… daripada nungguin Pudingnya Sofie jadi, mendingan kita beli aja.”

“Kakak…. coba ngusulnya dari tadi, kek! Kalu gitu kan aku nggak mesti buat. Capek kali buat nih puding.”

“Ah… kamu lebay!”

“Kakak…!!!” aku berlari mengejarnya sambil mengarahkan tangan kotorku ke arah bajunya. Kami mengelilingi Meja makan sampai tujuh kali dan kepalaku pusing dibuatnya.

“Nggak bisa ngejarkan…” kak Idash menggodaku yang sudah kelelahan.

“Awas, ya! Lihat aja nanti!” Ancamku.

“Udah! Udah! Mendingan sekarang kamu siap-siap, Sof!” suruh bunda padaku.

“Siap-siap? Emang mau kemana?” tanyaku penasaran.

“Kitakan mau makan di luar…”

“Makan diluar? Tumben. Biasanya nggak pernah tuh.”

“Cih… nih anak bawel banget! Cepetan sana!” kata Kak Idash sambil mendorongku menuju kamar.

Ini nih yang paling males kalau mau pergi, susah milih bajunya. Aku membuka lemari pakaianku selebar-lebarnya. Berharap satu stel baju paling unik akan keluar dengan sendirinya. Tapi aku tahu itu mustahil. Ini bukan dunia sihir tempatnya Harry Potter yang hanya dengan mengayunkan tongkat dan mengucapkan mantra maka akan terjadi segala seseuatu yang kita inginkan.

OK! Berhenti berkhayal! Sekarang aku harus pakai baju apa, ya? Oh… doraemon… tolong keluarkan salah satu alat ajaib dari kantongmu agar aku tahu aku harus pakai baju apa. Aduh… pusing…! No! No! Sofiecela Staria, focus! You must be quickly! Nih Cuma makan doank kan? Berarti nggak usah yang mewah donk.. tapi, gimana kalau ada cowok keren lewat? Au ah, gelap! OK! Ehm… aku pejem mata aja deh, terus biarkan hatiku yang memilih. I swear!

Hei! Ternyata hatiku memilih baju yang nggak kusukai. Masa’ aku pake baju ini?  Tapi kan aku udah janji harus setuju dengan pilihan hatiku. Ya udah deh, nyerah.

“Sofie… cepetan donk…! ntar kita telat nih…” teriak bunda dari bawah. Lebih baik aku turun sekarang daripada kupingku pegal dengerin teriakan bunda.

“Ya ampun, Sofie! Kamu mau kemana pake gaun? Orang kita mau ke depan doank…” kata Kak Idash kaget melihatku.

“Ke depan? Emank di depan ada restoran?”

“Siapa yang mau ke restoran, sayang? Kita Cuma mau ke rumah Om Peter kok…” kata Ayah melongo melihatku.

“Ha?! Kenapa nggak bilang dari tadi?! Katanya mau makan di luar?”

“Rumah Om Peter kan di luar rumah kita…” kata Kak Idash tepat di depan mukaku. Refleks aku mendorong mukanya dan berlari ke atas untuk menukar baju.

“Cepet ya, non… udah telat nih…” sindir Kak Idash.

***

Tepat pukul tujuh malam kami tiba di rumah Om Peter. Akhinya aku pun memakai T-shirt yellow-grey kesukaanku dan jins biru biasa. Rambutku kubiarkan tergerai dengan memakai bando yang senada dengan baju. Andaikan keluargaku bilang kalau kami cuma mau makan di rumah tetangga, aku nggak akan selama tadi untuk memilih baju. Lagian mau ngapain sih pake acara makan malam segala? Kayak baru kenal aja.

“Akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juga.” Sambut Om Peter ramah saat kami masuk ke ruang tamu. “Ah.. ini dia si cantik…” katanya lagi ketika aku menyalaminya.

“Ah… Om bisa aja.” Basa-basiku basi banget. He..he..he.. kan malu juga dibilangin cantik walau aku tahu sebenarnya aku memang cantik.

“Oh iya, ada yang mau Om kenalin sama kamu. Ditran…! Ditran…! sini sebentar!”

Tak lama kemudian orang yang yang dipanggil Om Peter datang. Ternyata dia adalah cowok nyebelin yang kemaren. Oooh… jadi namanya Ditran.  Keren juga… eits..! nggak boleh! Focus! Dia tuh cowok nyebelin banget! Kamu nggak boleh suka sama dia, Ficel!

“Nah, Sofie ini keponakan Om namanya Ditran.”

“Ditran” katanya sambil mengulurkan tangan.

“Sofie” aku menyambut uluran tangannya.

“Gantengkan keponakan Om?”

Apa? Ganteng? Biasa aja ah! Emang sih gayanya keren, tapi kalo tampangnya biasa aja, ah! Aku hanya menjawab pertanyaan Om Peter dengan senyuman.

“Masih single nggak Om? Tanya Kak Idash. “Ntar percuma aja Om kenalin sama Sofie kalo Ditrannya udah ada yang punya..” Aku melotot mendengar pertanyaan Kakakku. Dia hanya membalasku dengan senyum jahilnya.

“Oh iya… kalau itu Om kurang tahu juga nih…” ujar Om Peter sambil melirik ke arah Ditran.

“Apaan sih Oom…”

“Eh… Om Sofie bantu Tante di belakang ya… kasihan tante sendiri.” Lebih baik aku kabur daripada jadi sasaran empuk ledekan Kak Idash.

Aku pergi ke dapur dan kulihat di sana sudah ada berbagai hidangan lezat. Ada steak ayam, udang saus tiram, cumi bakar, tumis kangkung, capcay, de el el. Ya ampun… banyak banget makanannya. Kalau gini bisa mati kekenyangan.  Aku ntar makan yang mana, ya? Steak ayam kelihatannya enak, tapi udang saus tiram kayaknya nggak kalah enak. Tumis kangkungnya juga tuh. Ah… ntar makan semua aja! Tapi kelihatan banget rakusnya.

“Sofie…! kok nggak duduk di depan aja?” tanya Tante Kanya membuyarkan lamunanku.

“Eh? Nggak tante, Sofie mau bantu tante, kasihankan tante sendirian. Mana masakannya banyak banget tante. Emang makan malam dalam rangka apa sih, tante?”

“Ya… nggak dalam rangka apa-apa. Cuma mau kenalin Ditran sama keluarga kalian. Biar dia nggak canggung lagi tinggal di sini.”

“Oooh… kirain ada apaan… emang kenapa sih si Ditran tinggal di sini?” aku bertanya sambil meletakkan makanan ke meja makan.

“Tante mau cerita sama kamu, tapi kamu jangan cerita siapa-siapa, ya!” Tante Kanya mulai serius. Sepertinya beliau mau menceritakan sesuatu yang penting.

“Ditran keponakan dari kakak Tante yang tinggal di Bandung. Ayahnya sudah meninggal saat ia masih berumur tiga tahun. Kakak tante membesarkannya sendirian. Untung dia nggak punya kakak ataupun adik. Kasihan ibunya kan kalau harus menghidupi banyak anak sendirian kan?” Aku hanya mangut-mangut mendenga cerita Tante.

“Nah, tepat saat ia menerima pengumuman lolos masuk Universitas Indonesia, Ibunya meninggal.”

Haa? Aduh… sedih banget. Aku nggak akan kuat kalau berada di posisi Ditran. Bayangin aja, di saat seharusnya ia senang, tapi kesedihan yag sangat berat melanda. Mungkin aku bisa bunuh diri.

“Kenapa Ibunya meninggal, Tante?”

“Saat itu, Ditran dan ibunya pergi ke Jakarta untuk melihat pengumuman secara langsung di UI. Ketika ibunya menyeberang jalan, tiba-tiba ada mobil yang melaju dengan kecepatan tinggi. Akhirnya beliau meninggal di tempat.” Tante Kanya meneteskan air mata saat itu. Aku menggosok punggungnya untuk menenangkan. Aku yakin pasti Tante Kanya nggak kalah sedihnya sama Ditran. Aku yang hanya mendengarkan cerita aja udah sedih banget, apalagi mereka yang mengalaminya.

“Awalnya Ditran nggak mau melanjutkan kuliah di UI. Katanya kuliah di situ akan membangkitkan kenangan buruk. Tapi tante, om dan Sherli selalu membujuknya. Untungnya dia membatalkan niatnya dan mau melanjutkan kuliah. Buat nenangin pikirannya, Sherli suruh dia liburan ke sini. Nah, Sofie! Tante mau minta tolong sama kamu sama Idash juga buat bantu dia keluar dari kenangan buruknya. Kamu mau kan bantu Tante, sayang?”

“Eh? Iya tante. Aku sama kakak pasti bantu.”

“Makasih ya, sayang! Kamu memang baik banget.” Tante Kanya menghapus air matanya dan pergi ke kamar untuk merapikan makeupnya. Aku melanjutkan tugasku meletakkan semua hidangan di meja makan.

Tak lama setelah itu acara makan malam dimulai. Semuanya menyukai makanan yang dimasak Tante Kanya. Akhirnya aku cuma makan udang saus tiram sama tumis kangkung. Abis, makanan yang lain letaknya jauh-jauh. Kan nggak sopan kalau ngambil makanan yang jauh dari kita padahal yang deket ada. Untung yang di dekatku bukan hati goreng. Kalu yang di dekatku hati goreng, bisa nggak makan nih! Aku kan nggak suka banget hati, mau diapain juga nggak bakalan suka.

Sejak tadi, aku terus melirik ke arah Ditran. Dia tampak santaimelahap makannya. Dia nggak seperti orang yang baru ditinggal pergi Ibunya. Ah… baguslah! Itu berarti dia cepat beradaptasi. Semoga dia baik-baik aja. Dan aku akan berusaha untuk nggak menganggap dia cowok nyebelin lagi. Toh, dia nggak pernah ngerjain aku kan? Akunya aja yang sewot.

“Sof, dessertnya mana?” tanya bunda mebuyarkan lamunanku.

Dessert?

“Iya dessert… itu lho…” bunda melirikkan matanya ke kotak puding yang tadi aku bawa. Oh… iya! Aku kan tadi bawa puding. Pudingnya enak lho… kan bukan aku yang buat… hehehe…

Aku mengambil kotak itu dan membawanya ke dapur. Puding itu kupotong dan kubagikan sama banyak ke empat piring kecil. Aku meletakkan potongan puding di piring kecil sebagus mungkin, supaya kelihatan mewah. Kayak dessert di resto-resto gitu…

“Woi!” sebuah suara mengagetkanku. Puding yang sedang kupotong jadi berantakan. Aku bersiap hendak marah pada si empunya suara yang tidak lain dan tidak bukan pasti Kak Idash. Siapa lagi yang suka jahilin aku….?!

“Ka…” kata-kataku terhenti saat melihat si empunya suara bukan Kak Idash, tapi Ditran yang tangannya penuh dengan piring-piring kotor! Tuh kan nih cowok emang nyebelin! Hobinya ngagetin orang! Eits, Ficel! Remember your promise! “Eh, elo! Gue kirain Kak Idash. Kenapa? Jangan datang tiba-tiba gitu donk…! Gue kan jadi kaget.”

“Gue nggak datang tiba-tiba kok! Lo nya aja yang nggak konsen.” Nah lo! Kok jawabnya nyolot gitu? Gue kan ngomong baik-baik. OK! Sabar, Ficel!

“Ya… udah! Kenapa?”

“Nih!” ujarnya sambil menyodorkan piring kotor ke arahku. Aku masih nggak ngeh apa yang dia maksud. “Nih ambil!” dia mendorong piring itu ke tubuhku dan ternyata minyaknya mengotori bagian depan bajuku.

“Aaaa!” semua piring yang ada di tanganku dan tangannya berhamburan ke lantai (pecah bok…. mati gue!).

“Eh, sorry…sorry! gue nggak sengaja!” spontan dia mengembil lap yang ada di atas meja. Tapi sayangnya lap itu bukannya membersihkan malah membuat bajuku tambah kotor. Ya… baju kesayanganku… betapa malangnya nasibmu.

“Ada apa nih?” suara Tante Kanya mengagetkan kami. “Ya ampun piringnya pecah semua? Kalian ngapain sih?”

“Maaf, tante…” aku dan Ditran memohon bebarengan.

***

Bersambung….

2 thoughts on “The Circle of Love [Part 1]

  1. Raisanty mengatakan:

    Hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 1.852 pengikut lainnya

About Me


About gue??
Hmm, gue sering dibilangin kuper lah, pendiam lah, culun lah..terserah apa kata orang..
Gue ya gini,.cowok melankolis apa adanya..gue selalu berusaha untuk mempelajari sesuatu & berbuat yang terbaik untuk siapa saja, kapan saja, dan dimana saja..asal bisa nyenengin..

%d blogger menyukai ini: