Google+

Alasan Orang Sering Ganti Status di Facebook

Tinggalkan komentar

9 Januari 2013 oleh fajrizufa

Punya teman yang mengganti status Facebook hampir tiap dua menit sekali?


Para ilmuwan kini menemukan alasan di balik seseorang yang teramat sering mengganti status Facebook mereka. Orang yang lebih sering mengganti status Facebook merasa tidak terlalu kesepian, meskipun status itu tidak ada yang mengomentari.

“Ide penelitian ini kami dapat saat berbagi kisah mengenai apa yang para sahabat kami tulis di Facebook saat kami sedang bersantai,” kata peneliti psikologi, Fenne Grobe Deters, dari Universitat Berlin, kepada LiveScience melalui sebuah email.

“Kami rasa akan menarik untuk meneliti bentuk komunikasi baru ini secara empiris.”

Fenne dan rekannya merekrut sekitar 100 mahasiswa di University of Arizona yang semuanya adalah pengguna Facebook. Semua peserta mengisi survei awal untuk mengukur tingkat kesepian, kebahagiaan, dan depresi mereka.

Mereka juga memberikan akses profil Facebook mereka kepada para penelitinya dengan berteman dengan tiruan pengguna yang dibuat untuk eksperimen tersebut.

Mahasiswa tersebut dikirimi sebuah analisis rata-rata status mingguan mereka. Beberapa peserta juga diminta untuk mengganti status mereka lebih banyak dibandingkan biasanya selama satu pekan ke depan. Selama pekan itu, semua peserta menjawab kuisioner online di pengujung hari mengenai suasana hati dan tingkat hubungan sosial mereka.

Tim ilmuwan menemukan, dibandingkan dengan kelompok mahasiswa yang tidak mengubah kebiasaan media sosial mereka, mereka yang sering menulis status merasa sedikit kesepian selama pekan itu.

Tingkat kebahagiaan dan depresi mereka tidak berubah, “menunjukan bahwa dampaknya berpengaruh terhadap tingkat kesepian,” seperti yang ditulis para penelitinya. Dan menurunnya tingkat kesepian dikaitkan dengan meningkatnya perasaan yang lebih terhubung secara sosial, yang menurut para ahlinya dianggap sebagai dampak positif dari mengganti status.

Menariknya, tim peneliti menemukan bahwa tingkat kesepian tidak bergantung pada apakah status tersebut meraih banyak komentar/Like dari teman Facebook mereka. Ada yang berasumsi bahwa kurangnya tanggapan terhadap status bisa dianggap sebagai bentuk penolakan, namun kegiatan menulis status itu sendiri membuat orang merasa lebih terhubung, seperti yang dikatakan para penelitinya.

Saat menuliskan status yang cerdas, para pengguna Facebook dalam hati sudah ingin perhatian. Dengan berpikir mengenai sahabat (atau setidaknya teman Facebook) mereka seperti sedang makan camilan sosial (social snacking).

“Sama seperti makanan ringan yang mengurangi rasa lapar untuk sementara sampai makan besar berikutnya, social snacking bisa membantu menutupi kurangnya interaksi sosial yang sebenarnya selama jangka waktu tertentu,” tulis para ilmuwannya dalam sebuah makalah yang dipublikasikan dalam jurnal “Social Psychological and Personality Science”.

Dengan jumlah pengguna satu miliar orang, kini Facebook telah menjadi fokus penelitian yang terus meningkat untuk menguak dampaknya terhadap sisi kehidupan sosial yang sebenarnya.

 

Oleh: Megan Gannon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 1.852 pengikut lainnya

About Me


About gue??
Hmm, gue sering dibilangin kuper lah, pendiam lah, culun lah..terserah apa kata orang..
Gue ya gini,.cowok melankolis apa adanya..gue selalu berusaha untuk mempelajari sesuatu & berbuat yang terbaik untuk siapa saja, kapan saja, dan dimana saja..asal bisa nyenengin..

%d blogger menyukai ini: