Google+

Chairul Tanjung, Kerja Keras Membawa Kesuksesan

Tinggalkan komentar

13 September 2012 oleh fajrizufa

Chairul TanjungChairul Tanjung merupakan sosok pengusaha muda yang namanya berkibar saat ini. Komisaris utama Para Group berusia 44 tahun ini berkicimpung di bidang Keuangan, property dan multimedia. Menurut majalah Forbes, kekayaannya ditaksir sekitar $310 juta. Chairul Tanjung dianugerahi majalah Warta Ekonomi sebagai salah seorang tokoh bisnis paling berpengaruh pada tahun 2005.
Di bidang keuangan, Para group memiliki Bank Mega, yang dulu bernama bank Tugu. Sebagai salah satu bank papan atas, bank Mega memiliki nilai buku asset mencapai Rp 1,5 trilyun pada tahun 2005. Selain Bank, group ini juga masuk ke bisnis sekuritas dan asuransi jiwa dan kerugian. Dalam bidang property, Chairul Tanjung juga memiliki kompleks pertokoan yang terkenal di Bandung yaitu Bandung Supermall.

Saat ini, Para group merupakan pemilik stasiun televisi Trans TV dan Trans 7, yang merupakan pengambil alihan sebagian saham dari TV 7, milik Kompas Gramedia group. Hingga saat ini tercatat sejumlah perusahaan yang bergabung dalam jaringan bendera Para Group, antara lain :

1. Asuransi Umum Mega

2. Asuransi Jiwa Mega Life

3. Para Multi Finance

4. Bank Mega Tbk

5. Mega Capital Indonesia

6. Bank Syariah Mega

7. Para Bandung Propertindo

8. Para Bali Propertindo

9. Batam Indah Investindo

10. Mega Indah Propertindo

11. Televisi Transformasi Indonesia (Trans TV)

12. Televisi Trans 7

13. Mahagaya Perdana

14. Trans Fashion

15. Trans Lifestyle


Bagaimana Chairul Tanjung memulai bisnisnya?

Chairul tanjung memulai aktivitasnya ketika masih kuliah di Universitas Indonesia tahun 1984. Saat itu Chairul memulai dengan berjualan buku stensilan kuliah, sepatu,kaos dll kebutuhan teman-teman kampusnya di Fakultas Kedokteran Gigi. Dari situ dia kemudian mendirikan toko peralatan kedokteran dan laboratorium di daerah Senen. Usahanya itu kemudian bangkrut. Dari situ ,dia kemudian mencoba usaha kontraktor, dan kemudian mendirikan pabrik sepatu. Hingga suatu saat, tahun 1996, dia mengambil alih bank yang hampir bangkrut, yaitu bank Tugu dan kemudian mengubahnya jadi bank Mega. Selanjutnya adalah sejarah.
Dengan kepemilikan di Trans Tv dan Trans 7, Chairul Tanjung merupakan satu dari 3 orang penguasa industri TV nasional, bersama Hary Tanoesoedibyo dari RCTI,MNC TV dan Global, serta Anindya Bakrie pemilik ANTV dan TV One. Menurut catatan Lembaga research AGB Nielsen, hingga kuartal ke-3 tahun 2006, 71,8% belanja iklan dikuasai ketiga orang tersebut dengan total nilai Rp 10,5 trilyun.

Saat ini, malah telah muncul buku biografi Chairul Tanjung, yaitu “Chairul Tanjung Si Anak Singkong”. Biografi Chairul Tanjung diawali dengan kisah bagaimana di tengah keterbatasan kondisi ekonomi keluarga, CT mampu melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Kedua orangtua sangat tegas dalam mendidik anak-anaknya, termasuk CT. Orangtuanya mempunyai prinsip, “Agar bisa keluar dari jerat kemiskinan, pendidikan merupakan langkah yang harus ditempuh dengan segala daya dan upaya.” Apa pun akan mereka upayakan agar anak-anak mereka dapat melanjutkan pendidikan tinggi sebagai bekal utama kehidupan masa depan.

Sang ibunda, Halimah, mengatakan bahwa uang kuliah CT pertama yang diberikan kepadanya, diperoleh ibunda dari menggadaikan kain halus miliknya.

Bab-bab berikutnya masih menceritakan kehidupan masa muda CT, saat-saat menjadi mahasiswa sampai kisah awalnya menjadi wirausaha. Tahun 1987, CT menjadi kontraktor pembangunan pabrik sumpit di Citeureup, Bogor, seluas 800 meter persegi. Tapi yang jadi malah pabrik sandal.

Buku ini juga mengisahkan kehidupan rumah tangga dan keluarga CT, ketia CT bertemu dengan perempuan Jawa, Anita Ratnasari, yang tegas dan tegar.

Dalam buku ini, CT mengungkapkan bahwa, “bagi saya, ibu adalah segalanya.” CT percaya bahwa surga ada di telapak kaki ibu. “Bila kita benar-benar berbakti kepada ibu sepenuh hati dan ikhlas, maka surga akan kita gapai di dunia. Itu yang saya alami sendiri,” demikian CT berpendapat. CT juga menyampaikan pandangan-pandangannya tentang persoalan ekonomi dan menceritakan aktivitasnya sebagai pengusaha.

CT mengembangkan Para Group, kemudian mengganti nama perusahaannya menjadi CT Corp. Secara umum CT Corp terdiri atas tiga perusahaan subholding yaitu Mega Corp, Trans Corp, dan CT Global Resources. Mega Corp adalah perusahaan induk untuk jasa keuangan yang melayani masyarakat di sektor perbankan, asuransi, pembiayaan, dan pasar modal.

Trans Corp adalah perusahaan induk yang bergerak di bisnis media, gaya hidup, dan hiburan. Dalam perusahaan ini, terdapat dua stasiun TV, yaitu Trans TV dan Trans 7, portal berita Detik, dan perusahaan ritel Careefour. Selain itu juga ada perusahaan yang bergerak di bidang makanan dan minuman, hotel, biro perjalanan, dan sejumlah department store yang menyediakan kebutuhan fashion merek terkenal dan high-end.Sedangkan CT Global Resources adalah perusahaan induk yang fokus pada bisnis perkebunan.

Buku ini menarik dibaca dan bermanfaat bagi siapa saja yang ingin mengetahui bagaimana seorang CT berhasil menjadi pengusaha sukses dengan hasil kerja kerasnya dan hasil keringatnya sendiri, dan bukan warisan keluarga konglomerat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 1.852 pengikut lainnya

About Me


About gue??
Hmm, gue sering dibilangin kuper lah, pendiam lah, culun lah..terserah apa kata orang..
Gue ya gini,.cowok melankolis apa adanya..gue selalu berusaha untuk mempelajari sesuatu & berbuat yang terbaik untuk siapa saja, kapan saja, dan dimana saja..asal bisa nyenengin..

%d blogger menyukai ini: